Video Viral Tentang Guru Pukul Murid Pangkalpinang Di Medsos, Ternyata Berita Hoax

0

Lensabangkabelitung.com, Pangkalpinang – Hasil lidik dan pulbaket Satuan Intelkam polres Pangkalpinang. Dapat dijelaskan. Video yang menjadi viral di media sosial tetang guru pukul murid bukan terjadi di Pangkalpinang – Bangka Belitung. Melainkan kejadiannya diluar Pangkalpinang – Babel. Senin(6/11).

Video tersebut di posting pertama kali oleh akun FB atas nama @itam.fery.
Sehingga menjadi viral dimedsos. Video tersebut dimanfaatkan oleh oknum tertentu untuk melakukan provokasi di Pangkalpinang dengan dikait – kaitkan dengan berita kejadian di video tersebut dengan kejadian pemukulan guru terhadap muridnya di SMP N 10 Pangkalpinang di bulan oktober 2017 yang lalu.

“Seolah – olah apa yg ada di video tersebut merupakan kejadian yg ada di SMP N 10 Pangkalpinang. Padahal kejadian yang ada divideo tidak ada hubungannya dengan kejadian yang ada di SMP N 10 Pangkalpinang tersebut dan kejadian di SMP N 10 Pangkalpinang juga tidak seheboh apa yang diberitakan dan berita yang tersebar di medsos tersebut cenderung berlebihan,” ungkap AKP. M.Adi Putra. SH.MM.

Bahkan kejadian di SMP N 10 Pangkalpinang tersebut sudah diselesaikan perdamaian secara kekeluargaan oleh pihak sekolah / Diknas pendidikan kota pangkalpinang dan orang tua murid serta murid yang bersangkutan tidak mempermasalahkannya lagi.( surat perdamaian terlampir).

” Untuk kronologis kejadian di SMP N 10 Pangkalpinang tersebut juga bukan didalam kelas tetapi diluar kelas dimana awalnya murid / korban yang sedang berada di luar kelas memanggil nama guru yang sedang mengajar didalam kelas, kemudian guru tersebut mengejar murid / korban terjadilah pemukulan namun tdk melakukan penganiayaan berat seperti apa berita yang tersebar dimedsos,” Sebutnya.

korbannya kejadian di SMP N 10 Pangkalpinang hanya 1 murid sedangkan divideo tersebut korbannya muridnya ada 2 org sehingga sangat berbeda. Begitu juga setelah di cek ke TKP dan di hubungkan dgn TKP di video tsb byk dan hampir semua berbeda.

( video perbadingan di kelas kordanban SMP N 10 Pangkalpinang berikut foto terlampir). Yaitu.

1. Divideo yang ada, Lantai tehel / keramiknya dikelas korban ada yang pecah Sedangkan di TKP kelas korban SMP N 10 Pangkalpinang tdk ada lantai tehel / keramiknya yg pecah.

2. Divideo yang ada, kursi depan kiri depan guru di dudukin anak lelaki sebagai korban. Sedangkan di TKP SMP N 10 Pangkalpinang diduduki sejak dulu oleh dua anak murid perempuan.

3. Divideo yang ada, papan tulisnya list / bingkainya coklat muda kayu. Sedangkan di TKP SMP N 10 Pangkalpinang papan tulisnya list/ bingkainya hitam.

4. Di video yg ada, depan papan tulis lantai tehelnya / kramiknya datar. Sedangkan di TKP SMP N 10 Pangkalpinang lantai tehelnya / kramiknya ada tingkatan seperti panggung utk berdiri guru.

5. Divideo yg ada, Guru lebih pendek kecil ukuran tinggi badanya dari pada murid / korban. Artinya murid lebih tinggi. Sedangkan di TKP SMP N 10 Pangkalpinang guru lebih tinggi ukuran badannya dari pada muridnya.
Guru tinggi 162 cm.
Murid tinggi 150 cm.

6. Murid / korban dari SMP N 10 Pangkalpinang Atas nama RAMA HERIANTO PUTRA yg saat kejadian tsb, Sudah menyatakan bahwa apa yg di video yg beredar menjadi viral bukan kejadian di SMP N 10 Pangkalpinang dan korban murid di video tersebut bukan dirinya dan guru di video tersebut bukan gurunya pak Ma’ in. ( video pernyataan terlampir)

7. Pihak sekolah SMP N 10 Pangkalpinang sdh mengeluarkan surat resmi yang menyatakan bahwa kejadian di video tesebut bukan kejadian di SMP N 10 Pangkalpinang.

“Bila ada perkembangan lebih lanjut akan segera dilaporkan dalam kesempatan pertama,” AKP. M. ADI PUTRA SH.MH.
Kasat Intelkam polres Pangkalpinang.

Penulis : Yudi
Editor : Supri

Share.

About Author

Portal Berita Terkini Bangka Belitung

Leave A Reply